PBSI Banned Pebulutangkis Indonesia yang Terbukti Match Fixing

2 March 2018 PBSI Banned Pebulutangkis Indonesia yang Terbukti Match Fixing

Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (Badminton Association of Malaysia/BAM) mendapat sorotan karena dua pebulutungkis negeri jiran itu diduga terlibat pengaturan skor.

Diberitakan kompas.com yang mengutip The Star pada Senin (26/2/2018), kedua pebulu tangkis Malaysia yang terlibat adalah Zulfadli Zulkifli dan Tan Chung Sean.

Namun, ada pebulutangkis indonesia juga terlibat pengaturan skor.

Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) Achmad Budiharto, saat ditemui di Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (1/3/2018), pemain itu sudah dapat hukuman.

Budiharto mengatakan, pebulu tangkis Indonesia yang terlibat pengaturan skor tersebut bermain pada nomor ganda putra dan ganda campuran.

Saat ini, PBSI sudah tidak mengizinkan sang pemain untuk mengikuti berbagai turnamen bulu tangkis, baik skala nasional maupun internasional.

"Kalau dicermati, jika ada pemain yang biasanya sering ikut turnamen tetapi sekarang tidak, ya berarti dialah orangnya," ujar Budiharto seraya tertawa.

"Kalau kalian ikuti perkembangan pasti tahu. Biasanya dia ada di mana-mana, dan per akhir tahun kemarin sudah nggak pernah ada. Dia pemain senior kok," ucap dia menambahkan.

Praktik pengaturan skor menjadi pelanggaran yang sangat berat bagi seluruh induk organisasi olahraga. PBSI sendiri, kata Budiharto, memastikan bakal "menghentikan" karier seorang pemain yang terindikasi melakukan pengaturan skor.

"Begitu terbukti, pasti the end of career. Kami sudah tak mau lagi mendaftarkan mereka di turnamen. Artinya akan selesai. Hal itu sudah clear bagi semua pemain," kata Budiharto.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ternyata, Pebulu Tangkis Indonesia Juga Terlibat Pengaturan Skor"

Sebelumnya, diungkapkan Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) Achmad Budiharto, saat ditemui di Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (1/3/2018) ada seorang pemain Indonesia terlibat pengaturan skor.

"Sebenarnya kemarin ada pemain Indonesia yang terindikasi (pengaturan skor). Kami sudah banned dia pada tahun lalu," kata Budiharto kepada BolaSport.com.

"Pemain bersangkutan sudah disidang BWF dan langsung kami banned. Dia pemain non-pelatnas. Kami tak peduli dia pelatnas atau non-pelatnas, pokoknya selama dia pemain Indonesia dan ketahuan match fixing, ya selesai," ucap dia.

Dilansir : kompas.com