Tontowi/Liliyana: Ini Jadi Motivasi Menuju Olimpiade

11 April 2016 Tontowi/Liliyana: Ini Jadi Motivasi Menuju Olimpiade

Shah Alam, rivaisport.com --- Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir akhirnya bisa kembali menunjukkan taringnya di lapangan pertandingan. Mereka berhasil merebut gelar juara di Malaysia Open Super Series Premier 2016, setelah mengalahkan Chan Peng Soon/Goh Liu Ying, Malaysia.

Kemenangan ini, kata Tontowi/Liliyana, sekaligus menjadi motivasi mereka menuju Olimpiade Rio 2016 mendatang. Dari ganda campuran, dua wakil Indonesia kemungkinan akan turun bertanding ke Rio, Brazil. Selain Tontowi/Liliyana, ada juga pasangan Praveen Jordan/Debby Susanto.

“Pastinya ini menjadi satu motivasi luar biasa buat saya dan Tontowi. Kami bisa keluar dari tekanan, bisa bangkit dan bisa juara di sini, itu satu nilai positif. Apalagi sampai sekarang kami juga masih mengumpulkan poin ke Olimpiade. Gimana caranya agar kami bisa seeding di sana. Dan mudah-mudahan kami bisa menjaga performa terus, seperti sekarang ini, sampai di Olimpiade nanti,” jelas Liliyana. 

“Ini sudah cukup lama dan cukup sulit bagi kami untuk keluar dari tekanan itu. Akhirnya kami bisa juara lagi,” kata Tontowi menambahkan.

Sejak menggondol gelar di France Open Super Series 2014 lalu, Tontowi/Liliyana memang belum pernah lagi mengamankan gelar di turnamen level super series. Hasil pertandingan keduanya pun belum bisa mencapai titik maksimal.

Pencapaian di All England 2016 lalu, juga tak begitu memuaskan. Tontowi/Liliyana terhenti di perempat final dari pasangan Inggris, Chris Adcock/Gabrielle Adcock. Sementara di India Open Super Series 2016, mereka batal berangkat karena kondisi Tontowi yang belum sembuh dari sakitnya. 

Melihat kondisi Tontowi/Liliyana, Richar Mainaky, pelatih ganda campuran, mengatakan bahawa sejak awal tak ada target khusus buat mereka. Richard hanya berharap, Tontowi/Liliyana bisa kembali tampil maksimal dan menemukan hawa positif pertandingan. 

“Memang untuk turnamen sebelum Olimpiade ini, mereka saya tidak bebani target. Tapi kita liat peluang di sini itu, tentang angin dan bola kencang, lebih menguntungkan Owi/Butet. Awalnya saya pikir kondisi Owi masih 70-80 persen, belum maksimal. Cuma ternyata mereka disini bisa bagus dan tampil menjanjikan sejak awal,” kata Richard Mainaky, pelatih ganda campuran.

“Dari babak pertama saya lihat Owi tampil lebih bergairah. Butet pun juga kepingin sekali juara. Mereka mau menunjukkan kalau mereka masih bisa juara dan terus termotivasi. Apalagi sejak kemenangan Praveen/Debby kemarin, membuat mereka ada tenaga baru. Mereka semakin bersemangat, karena ada tenaga tambahan sebagai andalan di ganda campuran. Selama ini mereka bekerja sendiri sebagai andalan, sekarang kerja mereka lebih ringan,” jelas Richard lagi.

Tontowi/Liliyana bawa pulang satu-satunya gelar untuk Indonesia, usai menang tiga game, dari Chan/Goh dengan 23-21, 13-21 dan 21-16.

Sumber: badmintonindonesia. org